RED BULL SALZBURG DIKALAHKAN 0-2 OLEH LIVERPOOL

Liverpool mengatasi malam yang sulit di Austria untuk memesan tempat di 16 besar Liga Champions sebagai pemenang Grup E berkat kemenangan 2-0 di Red Bull Salzburg.
Pemenang Liga Champions musim lalu memulai permainan yang perlu untuk menghindari kekalahan untuk membukukan tempat mereka di babak sistem gugur dan sementara mereka diuji selama babak pertama oleh serangan Salzburg, pertahanan tim Liga Premier dipegang teguh.
Liverpool menciptakan peluang mereka sendiri selama 45 menit pembukaan yang panik, tetapi mereka harus menunggu sampai babak kedua untuk memecah kebuntuan, dengan Mohamed Salah dan Naby Keita keduanya mencetak gol dalam waktu 100 detik.
Gol itu membuat Salzburg terhenyak saat Liverpool turun melalui 30 menit terakhir dan masuk ke babak 16 besar sebagai pemenang grup, meskipun Napoli menang 4-0 atas Genk.
Permainan dimulai dengan cara panik ketika Liverpool berusaha untuk menghindari rekor yang tidak diinginkan menjadi pemenang Liga Champions pertama sejak Chelsea pada tahun 2012/13 untuk keluar dari kompetisi di babak penyisihan grup. 2 kali Virgil van Dijk menggagalkan tuan rumah dalam beberapa menit pertama sebelum Mohamed Salah memaksa Cican Stankovic melakukan penyelamatan cerdas di pos dekat.
Salzburg terus menyebabkan masalah pasukan Klopp ketika Hee-Chan Hwang memaksa Alisson Becker beraksi, tetapi Liverpool juga tampak mengancam serangan balik ketika Sadio Mane gagal mengenai target dari tepi area penalti.
Liverpool, yang mulai menguasai permainan menciptakan pembukaan baru bagi Mane di menit ke 20 dan pada kesempatan ini pemain asal Senegal mencapai target. Tapi Stankovic menangkis bola jauh sebelum tembakan Keita diblokir dan Alexander-Arnold membentur mistar gawang.
Salah kemudian menolak kesempatan mulia lainnya. Setelah dilakukan umpan silang Keita, penyerang berasal Mesir itu melepaskan tembakan dengan kaki kiri melebar dari tiang dekat.
Akan ada beberapa kegelisahan di ruang ganti Liverpool pada babak pertama dan mereka akan menjadi lebih buruk ketika Salah mengangkat umpan Mane di atas mistar gawang dari 8 meter dan kemudian dipukuli melalui bola Roberto Firmino melalui tangan kiper Cican Stankovic yang terulur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *