Ariana Grande kembali ke Manchester Setelah Dua Tahun

Ariana Grande kembali ke Manchester Setelah Dua Tahun

Setelah konser Ariana Grandes di Manchester pada tahun 2017 menjadi sasaran serangan teroris, seluruh dunia menyaksikan bagaimana bintang pop itu berurusan dengan akibatnya. Dia tetap berhubungan dekat dengan penggemar dan bernyanyi secara terbuka tentang trauma dalam musik barunya. Ini memberinya kesuksesan terbesar dalam karirnya. Akhir pekan ini dia kembali ke kota Inggris yang dengannya dia terhubung selamanya.

“Aku tidak punya air mata lagi untuk menangis. Aku mengambil lagi. Aku suka, aku hidup dan aku mengambilnya lagi.” Dengan kata-kata ini dari single No Tears Left To Cry, Grande akan kembali pada April 2018, sebelas bulan setelah serangan itu.

Setahun sebelumnya, dia sedang dalam perjalanan untuk menjadi salah satu bintang pop terbesar di dunia ketika konser Tur Wanita Berbahaya di Manchester menjadi sasaran serangan teroris pada 22 Mei 2017. Ledakan bom itu menewaskan 22 orang dan lebih dari 100 penggemar terluka.

Ariana meninggalkan Inggris, namun segera kembali untuk mengunjungi penggemarnya yang terluka di rumah sakit dan memberikan konser manfaat besar dengan rekan-rekannya. Dia membatalkan sisa turnya dan untuk sementara menghilang dari sorotan untuk memproses acara

Lagu yang menggembar-gemborkan kembalinya dimulai, tetapi lagu ini akan dibawakan dengan irama yang mengayun. Dia memuji pemrosesan waktu yang sulit dan keinginan untuk melanjutkan hidup. Ini adalah tema yang diulang beberapa kali di album Sweetener yang akan dirilis pada musim panas 2018

Pada single ketiga dari album, Breathin, Grande mengatakan dengan terbuka tentang perasaan yang dia alami selama serangan kecemasan. Penyanyi ini telah berjuang dengan ini selama beberapa waktu, tetapi serangannya diperburuk oleh sindrom stres pasca trauma yang dia alami setelah serangan itu. Dalam The Tonight Show yang Dibintangi oleh Jimmy Fallon, dia berkata: “Lagu ini tentang perasaan bahwa Anda tidak dapat bernapas dengan benar selama serangan panik. Ini merupakan perasaan terburuk yang pernah di alaminya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *