Mbappe Gagal Memulai Liga Champions Dengan Lancar

Paris Saint Germain harus menghadapi kemunduran besar. Pemain bintang Kylian Mbappe keluar dari peredaran selama tiga hingga empat minggu kedepan dengan cedera otot yang diderita oleh pemain Prancis itu pada Minggu malam dalam pertandingan kandang melawan FC Toulouse menang 4-0.

Edinson Cavani, Abdou Diallo dan Mbappe Paris Saint-Germain memenangkan FC Toulouse dengan baik pada Minggu malam, tetapi dengan tiga cedera ada banyak alasan untuk dikhawatirkan. Mbappe harus menonton PSG dari tim setidaknya selama tiga hingga empat minggu, yang masih dalam ketidakpastian di sekitar Neymar yang belum dalam pemilihan juara nasional Prancis karena rumor transfer.

Pemindaian MRI menunjukkan bahwa ada sobekan pada otot di paha kiri Mbappe. Itu bukan hanya berita menjengkelkan untuk PSG, yang memainkan pertandingan tandang melawan FC Metz pada hari Jumat. Tim nasional Prancis juga harus bermain tanpa pemain bintang berusia 20 tahun di kualifikasi Kejuaraan Eropa melawan Albania 7 September dan Andorra 10 September.

Setelah pertandingan internasional, PSG akan bermain melawan Strasbourg pada 14 September, setelah itu penyisihan grup Liga Champions akan dimulai pada 17 atau 18 September. Pengundian untuk itu masih harus dilakukan, tetapi sudah pasti Mbappe harus melewatkan pertandingan pertama di bola bilyar. Pemuda berharap untuk hadir lagi pada 22 September. Kemudian pertandingan teratas melawan Olympique Lyon ada di program.

Sekarang juga diketahui bagaimana cedera Cavani dan Diallo. Cavani mengalami cedera pada pinggul kanannya. Pemindaian MRI telah menunjukkan bahwa striker dari Uruguay itu kehabisan sirkulasi selama maksimal tiga minggu. Cidera mata Diallo tidak terlalu buruk.

Ariana Grande kembali ke Manchester Setelah Dua Tahun

Setelah konser Ariana Grandes di Manchester pada tahun 2017 menjadi sasaran serangan teroris, seluruh dunia menyaksikan bagaimana bintang pop itu berurusan dengan akibatnya. Dia tetap berhubungan dekat dengan penggemar dan bernyanyi secara terbuka tentang trauma dalam musik barunya. Ini memberinya kesuksesan terbesar dalam karirnya. Akhir pekan ini dia kembali ke kota Inggris yang dengannya dia terhubung selamanya.

“Aku tidak punya air mata lagi untuk menangis. Aku mengambil lagi. Aku suka, aku hidup dan aku mengambilnya lagi.” Dengan kata-kata ini dari single No Tears Left To Cry, Grande akan kembali pada April 2018, sebelas bulan setelah serangan itu.

Setahun sebelumnya, dia sedang dalam perjalanan untuk menjadi salah satu bintang pop terbesar di dunia ketika konser Tur Wanita Berbahaya di Manchester menjadi sasaran serangan teroris pada 22 Mei 2017. Ledakan bom itu menewaskan 22 orang dan lebih dari 100 penggemar terluka.

Ariana meninggalkan Inggris, namun segera kembali untuk mengunjungi penggemarnya yang terluka di rumah sakit dan memberikan konser manfaat besar dengan rekan-rekannya. Dia membatalkan sisa turnya dan untuk sementara menghilang dari sorotan untuk memproses acara

Lagu yang menggembar-gemborkan kembalinya dimulai, tetapi lagu ini akan dibawakan dengan irama yang mengayun. Dia memuji pemrosesan waktu yang sulit dan keinginan untuk melanjutkan hidup. Ini adalah tema yang diulang beberapa kali di album Sweetener yang akan dirilis pada musim panas 2018

Pada single ketiga dari album, Breathin, Grande mengatakan dengan terbuka tentang perasaan yang dia alami selama serangan kecemasan. Penyanyi ini telah berjuang dengan ini selama beberapa waktu, tetapi serangannya diperburuk oleh sindrom stres pasca trauma yang dia alami setelah serangan itu. Dalam The Tonight Show yang Dibintangi oleh Jimmy Fallon, dia berkata: “Lagu ini tentang perasaan bahwa Anda tidak dapat bernapas dengan benar selama serangan panik. Ini merupakan perasaan terburuk yang pernah di alaminya.

ARSENAL KALAH TIPIS 1-2 DARI LYON

Alexandre Lacazette terpaksanya absen karena cederanya pergelangan kaki karena Arsenal kalah 2-1 atas Lyon diPiala Emirates, tetapi itu Unai Emery menegaskannya kepergian hanyalah tindakan pencegahannya.

Arsenal, yang tidak terkalahkan dalam waktu normal sepanjang musim, maju melalui Pierre-Emerick Aubameyang di babak pertama, tetapi 2 serangan di babak kedua dari Moussa Dembele memberi kemenangan bagi tim Prancis.

Kekhawatiran terletak pada Lacazette, pemain Arsenal musim lalu, setelah dipaksa turun setelah hanya 15 menit, tetapi Emery mengatakan setelah pertandingan bahwa cedera itu tidak penting baginya.

“Kami pikir itu tidak penting. Dia memutuskan dengan dokter dan dengan saya bahwa lebih baik tidak mengambil risiko. Dokter mengatakan kepada saya bahwa dia akan memeriksa besok, tetapi kami berpikir itu tidak penting.”

Pelatih Arsenal Unai Emery memilih untuk mengistirahatkan Sead Kolasinac dan Mesut Ozil sebuah pasangan itu terlibat dalam upaya pembajakan mobil pada hari Kamis dan meskipun klub dan kedua pemain bersikeras mereka baik-baik saja mengikuti cobaan itu, tidak ada yang menjadi bagian dari skuad dalam pertandingan tersebut.

Emery juga memutuskan untuk memulai dengan pemain baru Dani Ceballos dan Gabriel Martinelli di bangku cadangan saat Granit Xhaka menjadi kapten timnya.

Ada kabar buruk di awal bagi tuan rumah ketika Lacazette tertatih-tatih karena masalah pergelangan kaki, digantikan oleh Reiss Nelson setelah sebelumnya mendapat perawatannya. Lacazette kemudian di bangku dengan sepatu bot pelindung di kaki kirinya.

Arsenal unggul 10 menit sebelum jeda ketika Aubameyang memanfaatkan umpan silang Henrikh Mkhitaryan.

Dembele bangkit dari bangku cadangan pada babak pertama dan menyamakan kedudukan dengan Lyon dengan sedikit lebih dari seperempat pertandingan tersisa setelah pemain pengganti Arsenal, Eddie Nketiah telah melewatkan peluang sundulan yang sangat baik beberapa menit sebelumnya.

Emery memperkenalkan pemain baru Ceballos dan Martinelli, serta Shkodran Mustafi selama 20 menit penutupan dan 2 pemain baru diberi sambutan meriah oleh fans tuan rumah.

Martinelli tampak seolah-olah telah menandai penampilan pertamanya di Stadion Emirates dengan gol cepat, tetapi tendangannya dikesampingkan saat dia menangkap bola dengan tangannya sebelum mendorong pulang.

Lyon kemudian langsung turun ke ujung lainnya dan memimpin ketika Dembele mengalahkan jebakan offside sebelum dengan tenang melewati Bernd Leno yang bergerak cepat.